Monday, January 17, 2011

Chapter 3

Pertama kali aku membuat kerja di lapangan. Walaupun hati kurang ikhlas sebab aku terima tugasan ni semata-mata untuk membersihkan nama aku dan mengugut Tuan Cassius supaya aku hanya diberi tugasan yang aku suka, tapi, aku sendiri mengakui tugasan kali ni kelihatan lebih mencabar dan menarik dari yang sebelumnya. Malah, aku diberi masa sebulan untuk membuktikan kehebatan aku ni. Inilah pertama kali aku menjejakkan kaki ke sebuah bilik (kelas) yang dipenuhi manusia. Ini juga pertama kali aku bercakap dengan mereka. Hati aku membengkak kerana kebencian yang mendalam terhadap manusia, tetapi terpaksa ditahan dalam masa sebulan ini. Aku mesti cuba bersahabat dengan mereka, terutamanya dua watak penting dalam tugas aku kali ini.

Aku mempunyai perancanganku sendiri. Mula-mula aku akan mendekati gadis bernama Henrietta itu dan melihat bagaimana reaksi dia apabila didekati lelaki. Sepanjang di kelas, dia hanya menumpukan perhatian dalam pelajaran dan jarang berbual. Dia kelihatan pendiam tapi agak ceria. Dia juga nampaknya tidak menunjukkan sebarang reaksi negatif apabila berada dekat dengan aku. Jadi, aku akan mengujinya sekali lagi.

"Hai awak yang duduk di sebelah saya tadi." sapaku di koridor apabila kelas tamat. "Henrietta kan?"
Dia mengangguk sambil tersenyum sedikit. "Kenapa?"

"Tak ada apa. Saya cuma nak minta tolong awak tunjuk ajar saya apa yang patut." kataku memancing perbualan. Aku menyamar menjadi exchange student dari Barnadia, sebuah negara jiran yang akan menuntut di universiti itu selama sebulan. Tuan Cassius awal-awal lagi telah 'mencuci otak' pihak pengurusan universiti supaya aku dianggap sebagai pelajar pertukaran.

"Boleh. Bagitahu lah apa yang awak nak saya tolong." katanya lalu berlalu pergi selepas tersenyum.

Budak ni memang macam robot.




Petang itu aku berjalan bersendirian di tepi padang bola sepak universiti, sebuah sukan yang menjadi kegemaran ramai terutamanya kaum lelaki di dunia manusia. Aku telah membuat sedikit kajian tentang Lex Green sebelum itu. Dia ialah seorang pemain bola sepak yang mewakili universiti, malah ialah ketua pasukan. Hamnpir setiap petang dia akan turun ke padang dan bermain bersama pelajar lain. Kadang-kadang dia akan bertindak seperti jurulatih pasukan. Lelaki yang jarang menguntum senyum ini walaubagaimanapun lebih bersikap ramah terhadap orang lain dan sentiasa mengalu-alukan mana-mana pelajar yang ingin bermain bola bersamanya.


Lex Green, seorang lelaki yang agak tinggi, sama sepertiku. Wajahnya kelihatan seperti seorang yang bijak dengan cermin mata yang dipakainya, namun dia sangat lincah di padang.


Kalau setakat gerakan macam tu, aku pun boleh buat. Hahaa...


Aku berjalan ke tepi padang. Beberapa orang pelajar perempuan berdiri di tepi sambil bersorak-sorak kecil memanggil nama Lex. Aku sekadar senyum.


Salah seorang pemain menyepak bola ke arah ku dan aku sengaja menyambutnya. Kemuadian dengan sengaja aku melambung-lambung bola sepak itu dengan kaki beberapa kali sebelum menyepaknya ke tengah padang tepat ke arah Lex yang sedang memandangku. Beberapa orang pemain memandangku dan pelaja-pelajar perempuan di tepi padang turut memandang sambil berbisik-bisik.


Betapa mudahnya menarik perhatian manusia.


Aku berpusing berpura-pura hendak ke tepi apabila kedengaran Lex memanggil. Dia tahu nama aku rupanya. Aku berkalih lambat-lambat sambil tangan kananku diletakkan dalam poket seluar.


"Ada apa?"


"Awak nak main bola dengan kami tak?" soalnya.


Aku memandangnya tajam. Memang betul seperti apa yang tertulis di profilnya. Lelaki yang kelihatan dingin tetapi baik, naif dan sentiasa bersemangat. Seorang yang kurang peka dengan perasaan orang lain dan blur-blur sedikit.


"Saya tak pandai main bola." balasku menjual mahal.


"Tapi tadi awak boleh melambung bola macam tu, kira okeylah. Tendangan awak kuat juga. Kalau awak tak tau peraturan, saya boleh ajarkan." bersungguh-sungguh dia mengajakku. Aku tahu dia memang sedang mencari pemain baru untuk diserapkan dalam pasukannya.


"Okeylah kalau macam tu. Tapi dengan satu syarat." kataku tersengih.
Dia kelihatan bingung dan menunggu ayat seterusnya dari aku.


"Awak perlu coach saya secara peribadi selama sejam setiap hari." kataku. Inilah cara terbaik untuk aku mendekatkan diri dengan dia ni.


Dia lambat-lambat mengangguk.


"Okey. Kita mula esok petang." kataku gembira lalu terus berlalu keluar dari padang. Sekarang satu hal sudah selesai. Aku boleh berkawan dengan dia ni dan seterusnya cuba meng-matchkan dia dengan Henrietta secepat mungkin.


Perkara seterusnya ialah cuba mendapatkan kepercayaan Henrietta kepadaku pula.






Lex 

Lex sedikit bingung dengan pelajar pertukaran baru di kelasnya itu. Asran namanya. Dia kelihatan berseronok sepanjang masa dan hampir semua pelajar berbual mengenainya. Lex terfikir yang Asran mungkin boleh menjadi idola di kampus memandangkan dalam masa sehari hampir kesemua pelajar perempuan jurusan Seni Bina mengenalinya. Dia tidak menyedari dirinya sendiri menjadi kegilaan ramai pelajar perempuan di situ juga.


Mulai esok dia akan mengajar Asran bermain bola sepak secara peribadi selama sejam setiap petang. Asran kelihatan berpotensi baik dan mungkin mempunyai bakat bermain bola. Dia ada tanggungjawab menyungkil bakat kawan barunya itu.


Malam itu Lex mula membuat jadual pelajaran bola sepak untuk Asran. Dari senaman ringan hinggalah ke gerakan dan strategi permainan. Malah dia turut membuat kajian tentang makanan seimbang untuk dicadangkan kepada Asran.


Selepas selesai, dia mula mentelaah pelajaran yang bakal diajar esok untuk seketika. Lex memang terkenal dengan kerajinannya. Walaubagaimanapun, dia tidak dikatakan ulat buku atau skema kerana peribadi dan penampilannya.




Keesokan harinya di kelas, Asran menepuk bahunya dan tersenyum gembira. Dia kelihatan begitu mudah menyesuaikan diri walaupun pelajar berlainan negara. Dia tidak kekok berbual dengan pelajar-pelajar lain di kelas dan sentiasa murah dengan senyuman.


Tetapi, Lex perasan yang di dalam kelas Asran akan selalu duduk berdekatan dengan seorang gadis. Dia kenal gadis itu tetapi tidak pernah berbual dengannya. Nama gadis itu pun dia selalu terlupa. Lex terfikir Asran mungkin meminati gadis tersebut.


Citarasa dia memang luar biasa. Lex tersenyum sendiri melihat penampilan gadis itu. Dia tidak mekap seperti gadis lain, rambutnya kadang-kadang sedikit serabai seperti tidak bersikat. Pakaiannya langsung tidak feminin dengan Jeans dan T-Shirt kosong hitam atau warna-warna gelap setiap hari.


Dia tidak memandang rendah penampilan gadis itu, cuma dia berasa aneh kerana dia tahu setiap perempuan mementingkan penampilannya.



2 comments:

niza harniza said...

owh..he fall in love to the real henrieta kan...the real girl..with nothing cover on her face and even attitude...

Aniki said...

hmm... cite ni menarik, tapi kalau cite ni panjang kan best, kalau lambat abes baru best baca tanpa henti.. :P