Monday, October 13, 2014

Disebabkan beberapa komplikasi yang tak dapat dielakkan, blog ini akan ditutup dan saya dengan rasminya berpindah ke blog baru iaitu di http://mytravelstory1987.blogspot.com/. Blog yang ni lebih kepada jurnal harian dan yang seangkatan dengannya, travelog, dan Insyaallah karya baru akan dimasukkan ke dalam blog tu jika saya dapat cari masa untuk menulis lagi. Setakat ni ada dua tiga karya yang tertunggak dan belum diterbitkan. Nanti-nantilah kita cari masa untuk post dalam blog yang tu.

So, jika ada kelapangan, korang bolehla jenguk dan follow blog http://mytravelstory1987.blogspot.com/

Tuesday, September 30, 2014

E-book

Assalamualaikum...

Sepuluh jari saya susun memohon kemaafan kepada semua readers dan followers blog ni sebab saya private kan agak lama. Banyak sangat benda yang perlu saya settle dan ruang dan kesempatan masa menulis memang semakin terhad. Minta maaf sangat-sangat. 

Saya nak maklumkan yang saya akan pasarkan karya-karya saya dalam blog ni dalam bentuk e-book. Dua format yang boleh dibeli ialah melalui format e-pub yang anda boleh baca melalui e-book reader di smartfon anda dan format PDF yang juga boleh dibaca di komputer ataupun laptop.

Buat masa sekarang, saya dah terbitkan kompilasi 8 buah cerpen saya yang pernah diterbitkan di blog ni untuk koleksi anda semua. RM 10 sahaja. Tempahan dibuka sekarang.

Insyaallah, karya-karya yang lain bakal menyusul. 


Monday, August 11, 2014

No. 6 : Bab 1

Tikus yang basah

Nezumi berada di sebuah terowong. Dalam kegelapan, dia menghembuskan nafasnya perlahan menghidu udara yang berbau seperti tanah yang lembap. Dia maju ke hadapan dengan hati yang penuh waspada. Terowong yang sempit itu hanya muat-muat untuk badan Nezumi yang kecil itu mencelah sahaja, ditambah dengan kegelapannya. Segaris cahaya langsung tidak kelihatan, namun kegelapan itu amat menenangkan jiwanya. Dia amat sukakan tempat yang gelap dan kecil. Di tempat sebegini, tiada apa pun yang akan datang untuk menangkapnya. Sekurang-kurangnya itulah apa yang Nezumi mahukan pada masa itu. Bahu Nezumi terasa sedikit perit, namun bukan itu yang merungsingkannya. Dia lebih risaukan tentang kehilangan darahnya walaupun lukanya tidaklah sedalam mana. Dia tahu yang darahnya seharusnya telah membeku dan menutup lukanya itu, namun lukanya masih.... Nezumi terasa sesuatu yang hangat dan melekit dan dia tahu yang lukanya masih berdarah.

Anticoagulant. (sejenis unsur yang dapat menghentikan pembekuan darah) Mereka menyadurkan peluru dengan benda ni.

Nezumi menggigit bibirnya. Dia mahukan sesuatu untuk menghentikan pendarahannya. Apa-apa saja. Atau sekurang-kurangnya air bersih untuk mencuci darahnya itu. Kaki Nezumi terasa lemah. Dia semakin tewas.

Tak bagus ni!

Dia mungkin akan pengsan disebabkan kehilangan banyak darah. Dia semakin risau kerana jika ini berlaku, dia tidak akan dapat bergerak lagi.

Tapi, mungkin aku tak kisah.

Nezumi terdengar bisikan hatinya. Mungkin ianya tidaklah begitu teruk kalau tidak dapat bergerak dan terbaring di dalam kegelapan yang lembap seperti ini. Dia akan tertidur, tidur yang lama - dan mengalami kematian yang tenang. Tidak merasai kesakitan walaupun mungkin sejuk sedikit.

Tidak! Nezumi terlalu memandang rendah dengan kematian. Tekanan darahnya akan menurun, dia akan mengalami kesukaran bernafas, anggota badannya akan lumpuh... dan itu pasti bukanlah sesuatu yang tidak menyakitkan.

Aku nak tidur.

Dia kepenatan. Kesejukan. Sakit. Tak dapat bergerak. Dia memberitahu dirinya yang dia hanya perlu menderita untuk seketika. Lebih baik dia menyerah dari berjuang dengan sia-sia. Pasti ada orang sedang memburunya, namun bukan untuk menyelamatkannya. Jadi, lebih baik dia mengakhiri saja nyawanya. Berbaring dengan tenang dan tidur. Mengalah saja.

Namun, kakinya masih melangkah sambil tangannya meraba-raba dinding terowong itu. Nezumi mengukir senyuman paksa. Suara hatinya mendesak supaya dia mengalah, namun badannya masih berdegil. Menyusahkannya!

Aku ada masa lagi sejam. Mungkin setengah jam.

Nezumi hanya mempunyai masa selama 30 minit untuk bergerak dalam keadaannya begitu. Dia seharusnya menghentikan pendarahannya dan mencari tempat untuk berehat, supaya dia dapat kekal hidup.

Nezumi terasa udara di sekelilingnya mulai bergerak. Kegelapan di hadapan matanya sedikit demi sedikit mulai terang. Dia menapak perlahan-lahan dalam menahan kesakitan sehingga akhirnya dia keluar dari bahagian terowong yang gelap dan sempit ke sebuah kawasan yang lebih luas yang dikelilingi dengan dinding konkrit berwarna putih. Nezumi tahu yang yang dia telah tiba di kawasan terowong pembetungan yang telah digunakan sejak sepuluh tahun lalu. Kawasan bawah tanah No. 6 tidak diselenggarakan dengan baik berbanding dengan kawasan di atas permukaan. Kebanyakannya ditinggalkan dalam keadaan yang sama seperti abad sebelumnya. Terowong pembetungan ini juga ternyata telah lama ditinggalkan dan diabaikan. Nezumi menutup matanya rapat-rapat cuba membayangkan peta No. 6 seperti yang pernah dilihatnya di komputer.

Ada kemungkinan yang Nezumi sedang berada di satu laluan tinggalan K0210. Jika benar, maka laluan ini akan berhubung ke sebuah kawasan kediaman berpendapatan tinggi yang dikenali sebagai Chronos. Ia mungkin juga akan berakhir dengan jalan mati. Namun, jika dia mahu terus hidup, melalui laluan itu adalah satu-satunya pilihan yang dia ada. Pada ketika itu, Nezumi tidak mempunyai banyak pilihan dan banyak masa lagi.


Udara mulai bergerak lagi, bukan lagi udara lembap seperti tadi sebaliknya udara segar yang dingin. Dia tahu hujan lebat sedang turun di permukaan. Laluan itu sememangnya menghubungkan dunia di atasnya. Nezumi menarik nafas, menghidu bau hujan yang mendamaikan sedalam-dalamnya.

*****

7 September 2013 ialah hari jadi aku yang ke 12. Pada hari ini, angin taufan tropika yang terjana sejak seminggu yang lalu di kawasan barat daya Lautan Pasifik Utara, menghala ke utara hinggakan ia mula melanda kami di bandar No. 6.

Ianya memang hadiah hari lahir paling istimewa yang pernah aku terima dan aku memang sangat teruja. Jam baru saja melepasi pukul 4 petang, namun langit sudah mulai gelap. Pepohon di taman tunduk ditiup angin dan dahan-dahan kecil juga patah. Aku memang sangat suka mendengar bunyinya, sangat berbeza dengan suasana di kawasan kejiranan aku yang biasanya hanya senyap sunyi saja itu.

Ibuku lebih sukakan pokok-pokok kecil berbanding bunga dan dia amat bersemangat menanam pokok-pokok maple, almond dan camellia di halaman rumah kami. Hari ini, setiap pokok-pokok itu menghasilkan bunyi yang berbeza. Daun dan dahan yang patah terhempas ke cermin tingkap dan meluncur jatuh dibasahi hujan dan ditiup angin yang bertiup kencang.

Gatal tanganku hendak membuka tingkap bilikku itu. Angin yang kuat sekalipun tidak akan mampu meretakkan cermin tahan pecah dan di dalam bilik yang dikawal dengan alat pengawal atmosfera ini, kelembapan dan suhu akan kekal tidak berubah. Sebab itulah aku begitu ingin membuka tingkap bilikku. Angin luar dan hujan pasti akan meluncur masuk ke dalam bilikku, berbeza dari hari-hari kebiasaanku.

"Sion," suara ibu kedengaran di interkom. "Ibu harap kamu tak terfikir nak buka tingkap bilik kamu."
"Taklah." Aku membalas sedikit serba-salah.
"Baguslah... kamu dah dengar? Tanah rendah di West Block dah banjir. Teruk kan?"
Suara ibu langsung tidak seperti orang yang sedang takut.

Kawasan di No.6 dibahagikan kepada empat blok- Timur, Barat, Utara dan Selatan. Kebanyakan kawasan di blok Timur dan Selatan digunakan sebagai tanah pertanian yang menyumbang 60% makanan dari sumber tanaman dan 50% makanan dari sumber haiwan kepada No.6. Di utara pula, ialah kawasan perhutanan dan bukit-bukau yang terletak di bawah pengawasan Jawatankuasa Pentadbiran Pusat. Tanpa kebenaran jawatankuasa, tiada sesiapa pun dibenarkan memasuki kawasan itu. 

Sebenarnya, tak ada sesiapa pun yang mahu merayau-rayau dalam kawasan hutan liar begitu memandangkan
di tengah-tengah bandar, terdapat sebuah taman hutan rekreasi yang mengambil satu per enam dari seluruh kawasan keseluruhan bandar. Kebanyakan warganegara No.6 sudah begitu selesa dengan hidupan yang disediakan di dalam taman hutan itu. Tapi, berbeza dengan aku.

Aku paling tidak sukakan bangunan City Hall yang dibina di tengah-tengah taman hutan itu. Bangunan berbentuk kubah itu mempunyai 5 tingkat di bawah tanah dan 10 lagi di atasnya. Setiap kali aku memandang bangunan itu, terasa seperti ia mempunyai satu aura yang kurang menyenangkan. Sesetengah orang memanggilnya dengan nama 'The Moondrop' berdasarkan bentuknya yang bulat berwarna putih itu namun bagi aku ia kelihatan seperti kematu bulat di kulit manusia. Kematu yang mencacatkan pusat bandar ini. Di sekelilingnya pula terdapat bangunan seperti hospital dan bangunan Biro Keselamatan yang disambungkan dengan jalan-jalan yang kelihatan seperti paip gas.

Dan taman hutan pula mengelilingi bangunan-bangunan itu, kawasan untuk ketenangan dan kesemua kehidupan didalamnya; haiwan-haiwan dan tumbuhan diawasi melalui monitor setiap masa. Di sinilah, semua warganegara dapat melihat keindahan dan merasai damai alam melalui sistem servis bandar yang efisien. Namun, bukan di kala-kala ribut taufan seperti hari ini. 

Sebatang dahan yang berdaun hijau masih terlekat di tingkap bilikku diikuti dengan tiupan angin kencang meniup ke arah cermin tingkap. Tingkap kalis bunyi itu ternyata mematikan pendengaranku dengan suasana di luar sana. Aku mahu tingkap itu hilang dari pandanganku. Aku mahu mendengar dan merasai deruan angin di luar sana dan tanpa berfikir panjang, aku pantas membuka tingkap itu. Tiupan angin kencang mulai masuk ke dalam bilikku, deruman kuat yang sudah lama tidak kudengari. Aku sendiri mendepakan tanganku seluas-luasnya dan memekik kuat. Walaupun aku tahu suaraku itu tidak akan didengari sesiapa, namun aku masih menjerit tanpa sebarang alasan. Titisan hujan mulai masuk ke dalam tekakku. Aku tahu, aku sekarang bersikap keanakkan-anakkan, namun aku masih tidak mahu berhenti. Terasa seronok sekali jika aku dapat berlari-lari di dalam taufan ini. Aku membuka mulut sekali lagi, menelan beberapa titisan hujan yang jatuh dari langit. Aku mahu membebaskan apa yang terkurung di dalam diriku ini dan dalam masa yang sama aku berasa teruja dengan emosiku yang bercampur-baur. 

    Pecahkannya.
    Musnahkannya.
    Musnahkan apa?
    Segala-galanya.
    Segala-galanya?


Kedengaran bunyi amaran bergema, memberitahuku yang keadaan atmosfera bilikku telah berubah. Sebentar lagi, semua pintu dan tingkap akan ditutup dan dikunci secara automatik. Alat kawalan kelembapan dan suhu akan mula berfungsi, dan kesemua benda-benda yang basah termasuklah aku akan dikeringkan dengan sekelip mata. Aku menyeka wajahku membuang sisa air hujan yang tertinggal dan berjalan ke arah pintu untuk menutup sistem pengawalan udara dengan segera.

Kadangkala, aku pasti akan terfikir. Katakanlah pada waktu itu, aku mengabaikan bunyi amaran itu? Kalaulah aku memilih untuk menutup tingkap itu, kehidupanku pasti akan berbeza. Aku bukanlah menyesal, namun ia hanyalah sekadar lintasan pemikiran. Kehidupanku yang selama ini terkawal, kini telah berubah hanya kerana satu insiden kecil - hanya kerana pada hari lahirku yang ke 12 itu aku telah membuka tingkap bilikku ketika ribut taufan sedang melanda.

Walaupun aku seorang yang tidak mempercayai kewujudan tuhan, namun kadang-kala aku juga percayakan pada satu istilah 'Divine Hand'.

Aku menutup bunyi amaran dan bilikku beransur senyap. Yang kedengaran hanyalah deruan angin semata-mata. Tingkap bilikku masih terbuka luas.

Heh

Aku seperti terdengar suara ketawa yang sayup-sayup di belakangku. Perlahan-lahan aku berpusing ke belakang, dan menjerit kecil melihat seorang budak lelaki sedang berdiri dalam keadaan yang basah kuyup. Aku mengambil masa yang agak lama  untuk menyedari yang budak itu ialah seorang lelaki. Dia mempunyai rambut separas bahu yang menutup sebahagian wajah kecilnya. Leher dan lengannya kelihatan sangat kurus. Aku masih belum pasti samada dia ialah seorang lelaki atau perempuan ataupun samada dia seorang yang sangat muda atau usianya lebih tua dari wajahnya kerana mataku hanya terfokus pada bahu kirinya yang kelihatan merah melekit-lekit itu.


Ianya berwarna seperti darah. Aku masih belum pernah melihat seseorang berdarah seperti itu dan tanpa disedari tanganku bergerak mencapai ke arahnya. Budak itu berundur ke belakang sedikit sebaik sahaja hujung jariku ingin menyentuhnya, namun pada ketika itu aku terasa seperti badanku tertolak dan dihempaskan ke dinding dengan kasar. Leherku terasa dingin seperti ais dan aku dapat melihat lima batang jari yang kurus namun kuat sedang mencengkamnya. 

"Jangan bergerak!" Katanya.

"Kau langsung tak tanya siapa aku."

"Oh ya. Tapi, aku pun masih belum perkenalkan diri juga."

"Sion, kan? Macam nama bunga."

"Ya. Ibu aku suka pokok dan bunga liar. Kau pulak?"

"Nezumi. (bermaksud 'tikus' dalam bahasa Jepun) "

"Huh?"

"Nama aku."

"Nezumi... takkanlah."

"Takkanlah apa?"

Warna anak matanya bukanlah warna mata seekor tikus. Ianya lebih elegan, seperti... seperti warna langit sebelum subuh - memang nampak seperti itu, kan? Seketika kemudian, wajahku mula merona merah, malu apabila menyedari yang aku berfikir seperti seorang pemuisi. Sengaja aku meninggikan nada suaraku kemudian.

"Okey, aku dah nak mula ni."

Aku cuba mengingati teknik asas jahitan. Jariku menggeletar hebat. Nezumi hanya memandang pergerakan jari jemariku tanpa suara. Aku memang gementar, namun berasa teruja juga. Aku mengaplikasikan pengetahuan buku teksku dan ianya memang menyeronokkan.

Jahitanku telah siap sempurna. Aku menekan sehelai kain kasa ke atas lukanya dengan lembut. Setitik peluh mula merecik di dahiku.

"Kau ni memang bijak." Dahi Nezumi juga dibasahi peluh.

"Aku memang bagus dengan tangan aku."

"Bukan tangan saja. Otak kau pun pintar juga. Umur kau baru 12 tahun kan?" Dan kau berjaya memasuki kurikulum istimewa tu. Kau ni memang super elit."

Kali ini, kata-katanya tidak lagi berbaur sindiran seperti tadi. Aku mula menyimpan semula peralatan yang digunakan dengan senyap.

10 tahun lalu, aku mendapat pangkat tertinggi di dalam peperiksaan kecerdasan untuk kanak-kanak berusia 2 tahun. Bandar ini menyediakan pendidikan terbaik untuk pemegang pangkat tertinggi di dalam kemahiran dan kebolehan atletik. Aku menghadiri kelas-kelas yang lengkap dengan kemudahan-kemudahan terbaik dan terbaru bersama-sama rakan sekelas yang sama denganku. Kami diserapkan ke dalam bidang-bidang pengkhususan yang bersesuaian dan masa depanku amat terjamin. Sekurang-kurangnya, begitulah perkara yang sepatutnya.

"Katil kau ni nampak selesa." Nezumi berkata perlahan, masih bersandar padanya.

"Kau boleh guna. Tapi, tukar baju kau dulu."

Aku meletakkan sehelai pakaian bersih, sehelai tuala dan sebuah kotak antibiotik ke atas riba Nezumi. Kemudian, aku terus membancuh koko di satu sudut di dalam bilikku.

"Kau ni memang tak pandai berfesyen." Nezumi berkata sambil memandang ke arah bajuku.

"Lebih baik dari baju kau yang kotor dan penuh darah tu, kan?"

Aku menghulurkan sebiji gelas berisi koko hangat dan untuk pertama kalinya aku melihat sinar emosi di mata kelabunya. Dia kelihatan gembira. Nezumi menghirup kokonya dan bergumam perlahan - sedapnya.

"Bagus rasanya. Lebih baik dari jahitan kau."

"Mana adil buat perbandingan macam tu. Untuk pertama kali, aku rasa jahitan aku boleh tahanlah."

"Kau ni memang selalu macam ni ke?" Dia menyoal.

"Huh?"

"Kau selalu biarkan diri kau terbuka macam ni? Ataupun kau memang langsung tak boleh rasa bahaya?" Nezumi menyambung masih memegang cawan kokonya dengan kedua-dua belah tangan. "Kau boleh berbaik-baik dengan penceroboh rumah kau tanpa rasa apa-apa?"

"Aku memang terasa bahaya. Takut juga. Aku memang takut dengan benda-benda yang bahaya dan aku tak mahu terlibat dengannya. Aku memang naif sebab percaya pada orang yang menceroboh masuk melalui tingkap bilik aku."

"Habis tu, kenapa?"

Dia memang betul! Kenapa agaknya? Kenapa aku merawat kecederaan si penceroboh ini, malah memberinya koko hangat di dalam bilikku? Aku bukanlah seorang yang kejam, tapi aku juga bukanlah seorang yang begitu baik hati dan pemurah untuk membantu setiap orang yang tercedera. Aku bukanlah  angel dan aku benci berdepan dengan sesuatu yang kurang menyenangkan. Tapi, kenapa aku menerima penceroboh ini? Kalaulah pihak berkuasa tahu, aku memang akan ditimpa masalah. Mereka akan melihat aku sebagai seseorang yang tidak mempunyai pertimbangan yang rasional. Kalaulah ini berlaku...

Mataku tertancap pada mata kelabunya itu. Matanya seperti dapat melihat keseluruhan diriku, setiap perkara yang aku fikir dan dia sedang mengetawakan aku. Aku mengetap bibir dan memandangnya lagi.

"Kalau badan kau besar dan agresif, memang aku akan bunyikan penggera tu. Tapi, kau sangat kecil dan nampak macam perempuan yang akan jatuh pengsan. Jadi... jadi aku patut tolong kau. Dan..."

"Dan?"

Dan warna mata kau memang aneh, warna yang aku belum pernah tengok sebelum ni. Dan aku amat tertarik padanya.

"Dan... Aku selalu nak tahu macam mana rasanya kalau boleh menjahit di badan manusia."

Nezumi sekadar mengangkat bahu dan menghabiskan kokonya. Selepas mengesat bibirnya dengan belakang tangan, dia mula memegang cadar katilku.

"Betul aku boleh tidur kat sini?"

"Boleh."

"Terima kasih."

Itulah ucapan terima kasih pertamanya sejak dia masuk ke bilikku.

Ibu sedang duduk di sofa di ruang tamu sambil merenung ke arah skrin televisyen nipis yang terlekat di dinding. Dia sedar dengan kehadiranku dan menunjuk ke arah skrin yang memaparkan seorang pembaca berita wanita berambut panjang yang lurus sedang memberikan amaran kepada semua penghuni Chronos.

"Seorang tahanan telah lari dari Pusat Pemulihan yang terletak di West Block, dan pernah dilihat melarikan diri ke kawasan Chronos. Kawasan tersebut diletakkan dalam keadaan berjaga-jaga dan perintah berkurung sepanjang malam turut dikeluarkan. Setiap penghuni Chronos adalah dilarang keluar dari rumah masing-masing melainkan kecemasan."

Wajah Nezumi mula terpapar di skrin televisyen dan perkataan "VC103221" yang berwarna merah menyala tertulis di bawahnya.

"VC.."

Aku menyuapkan sesudu penuh kek ceri ke dalam mulutku. Saban tahun, ibu pasti akan membakar kek ceri pada hari jadiku hanya disebabkan ayahku telah membawa pulang kek ceri ke rumah pada hari aku dilahirkan.

Ibu pernah bercerita tentang ayah - seseorang yang tidak lagi dapat diharapkan sebagai ketua keluarga kerana begitu memanjakan dirinya dengan kemewahan duniawi, wanita dan juga arak. Dia pulang pada satu hari dalam keadaan mabuk dan membawa pulang tiga biji kek ceri yang amat sedap kerana ibu sentiasa mengingati rasanya pada tarikh 7 September setiap tahun. Malangnya, aku pula langsung tidak mengingati ayahku itu. Namun, ianya bukanlah satu perkara yang teruk kerana selepas aku diiktiraf sebagai seorang yang berpangkat tinggi di dalam peperiksaan, aku dan ibu dianugerahkan keistimewaan untuk tinggal di Chronos, lengkap dengan insurans termasuk rumah yang aku diami sekarang ini.

"Saya baru teringat yang saya masih belum hidupkan sistem sekuriti di halaman. Kalau biarkan begitu, tak ada apa-apa masalah kan?" Aku menyoal.

Ibu bangkit perlahan-lahan. Sejak akhir-akhir ini, berat badannya semakin bertambah dan nampaknya dia memerlukan sedikit usaha untuk bergerak sekarang.

"Benda tu memang menyusahkan. Kucing lompat atas pagar pun, penggera akan berbunyi dan Biro Sekuriti akan terus datang ke sini. Menyusahkan!"

Nampaknya ibu semakin gemar menggunakan perkataan 'menyusahkan' sejak akhir-akhir ini.

"Tapi, kamu tengoklah budak tu. Dia masih muda tapi sudah jadi seorang VC... apa agaknya kesalahan dia?"

VC. Cip V. Ianya adalah nama pendek bagi Violence-Chip, yang pada asalnya ialah satu istilah yang digunakan di Amerika Syarikat untuk bahan semikonduktor yang digunakan untuk menapis kandungan televisyen. Cip ini digunakan untuk menapis dan tidak memaparkan sebarang bentuk tayangan yang ganas ataupun mengganggu para penonton. Kalau tak silap aku, istilah ini pertama kali digunakan dalam Akta Telekomunikasi 1996.

Tapi, di No. 6, istilah VC ini mempunyai maksud yang lebih berat. Cip ini akan diimplan ke dalam badan penjenayah yang disabitkan dengan kesalahan membunuh, cubaan membunuh, menyerang dan jenayah keganasan yang lain bagi membolehkan sistem komputer mengesan kedudukan, keadaan dan emosi mereka. VC ialah satu istilah yang digunakan untuk penjenayah ganas (violent criminals).

Tapi, macam mana dia keluarkan cip tu?

Kalaulah VC masih berada di dalam badan Nezumi, sistem pengesan akan dapat mengesan lokasinya dengan mudah. Dia dapat diberkas dengan segera tanpa sesiapa pun yang perasan. Adakah ini bermaksud mereka masih belum dapat mengesan jejaknya?

Atau mungkinkah luka peluru tu yang ....? Tak, tak mungkin.

Aku memang belum pernah melihat luka peluru di badan manusia sebelum ini, tapi aku tahu yang peluru itu ditembak dari jarah yang agak jauh. Kalaulah dia sendiri yang menembak cip itu di bahunya sendiri, kecederaannya pasti lebih serius dan ada kesan melecur seperti terbakar di kulitnya. Lebih serius dari lukanya sekarang.

"Agak bosan hari istimewa kamu ni kan?"

Ibu mengeluh berat sambil menaburkan serpihan parsely ke dalam periuk stew di atas meja. "Bosan" juga ialah satu lagi perkataan yang selalu digunakan ibu sejak akhir-akhir ini.

Aku dan ibu memang serupa. Kami berdua memang kurang sensitif dan tidak begitu gemar bersosial. Orang-orang di sekeliling kami memang baik, terlalu baik hinggakan kami ketiadaan komen negatif untuk memperkatakan tentang mereka. Kawan-kawan sekelasku dan penduduk di sekitar kami amat ramah, bijak dan bersikap sempurna. Tiada sesiapa pun yang akan meninggikan suara untuk menghina atau melayan orang lain dengan kurang sopan. Setiap orang menikmati kehidupan yang sihat hinggakan aku jarang dapat melihat mereka-mereka yang berbadan sedikit gempal seperti ibuku. Di dalam dunia kami yang aman, stabil dan sekata ini, semua orang kelihatan sama dan serupa, hinggakan aku mula merasakan kehadiran orang asing dalam hidupku amat tidak menyenangkan.
      Pecahkannya. 
      Musnahkannya.
      Musnahkan apa?
      Segala-galanya.
      Segala-galanya?

Sudu yang berada di dalam tanganku tiba-tiba sahaja terlepas ke lantai.

"Kenapa? Jauhnya kamu mengelamun."

Ibu merenungku dengan pandangan mata yang penuh tanda tanya. Bibirnya menguntum senyuman. "Jarang kamu mengelamun macam ni, Sion. Kamu nak ibu basuh sudu kamu?"

"Tak perlu." Aku membalas senyumannya. Jantungku berdegup begitu kencang hinggakan aku terasa sukar untuk bernafas. Aku meneguk air mineral dengan sekali telan sahaja.

Luka peluru, darah, VC, mata berwarna kelabu. Apa semua ni? Benda ini tak pernah wujud dalam hidup aku pun selama ni. Kenapa tiba-tiba saja ia datang menceroboh kehidupan aku yang aman damai ini?

Aku mulai berfirasat sesuatu akan berlaku dan mengubah segala-galanya. Seperti virus yang menceroboh ke dalam sel, bermutasi di dalamnya dan memusnahkan semuanya, aku mula merasakan yang duniaku akan berubah menjadi kucar-kacir dan dihancurkan.

"Sion, kenapa dengan kamu ni?" Ibu menyoal sambil memandang wajahku semula, mengambil berat.

"Maafkan saya, ibu. Laporan yang saya kena buat sekarang ni buat saya terganggu. Saya nak makan dalam bilik, ya." Aku berbohong dan terus bangun.

"Jangan buka lampu." Satu suara yang rendah memberi arahan sebaik sahaja aku masuk ke dalam bilikku. Aku memang tidak sukakan kegelapan, sebab itulah aku membiarkan lampu bilikku selalu terpasang. Namun sekarang ianya amat gelap gelita.

"Aku tak boleh nampak apa-apalah."

"Tak nampak pun tak apa."

Tapi kalau aku tidak dapat melihat, aku tidak dapat bergerak. Aku berdiri dengan senyap di muka pintu bersama-sama sedulang stew dan kek ceri di tangan.

"Bau macam sedap."

"Aku bawakan kau stew dan kek ceri."

Dalam kegelapan itu aku dapat mendengar keluhan leganya.

"Nak tak?"

"Mestilah."

"Kau nak makan dalam gelap ni?"

"Yalah."

Aku berjalan perlahan-lahan dengan penuh hati-hati ke hadapan dan aku dapat mendengar suara ketawa Nezumi yang kedengaran sinis.

"Dalam bilik sendiri pun tak tau jalan ke?"

"Aku ni bukannya nokturnal (sifat haiwan yang aktif pada waktu malam dan tidur pada waktu siang). Kau tu pun boleh ke nampak dalam gelap?"

"Aku kan tikus. Mestilah aku boleh."

"VC 103221"

Dalam kegelapan itu, aku dapat mendengar Nezumi seperti terkejut.

"Kau masuk dalam berita. Terkenal juga kau, ya."

"Tapi aku nampak lebih segak di luar kan? Hei, kek ni macam sedap."

Mataku kini semakin biasa dengan kegelapan. Aku duduk di atas katil dan mengerling ke arah Nezumi. "Mestilah." Kataku.

"Apa yang kau buat dengan cip tu?" Aku menyoalnya.

"Masih dalam badan aku."

"Kau nak aku tolong keluarkan ke?"

"Pembedahan lagi? Tak payahlah. Terima kasih saja."

"Tapi..."

"Tak kisahlah. Benda ni dah tak guna lagi."

"Apa maksud kau?"

"VC ni macam satu alat mainan je. Kacang je kalau nak buang."

"Permainan, huh?"

"Ya, permainan. Biar aku beritahu kau satu benda lagi. Bandar ni pun macam permainan jugak. Permainan murah yang cuma nampak cantik kat luar saja."

Nezumi telah pun menghabiskan kek dan stewnya dan dia sendawa kekenyangan.

"Kau yakin kau boleh lepas?"

"Mestilah."

"Tapi, kat sini ada banyak sistem pemeriksaan keselamatan yang ketat untuk mereka yang tidak berdaftar."

"Kau fikir macam tu? Sistem bandar ni bukanlah sempurna sangat.

"Kenapa kau boleh cakap macam tu?"

"Sebab aku ni bukanlah sebahagian daripada sistem tu. Kamu semua ni dah diprogram untuk percaya yang tempat ni bagaikan utopia yang sempurna. Atau mungkin kamu semua sendiri memang nak percaya macam tu."

"Aku tak percaya."

"Huh?"

"Aku tak rasa tempat ni sempurna." Laju saja ayat itu meluncur keluar dari mulutku. Nezumi segera terdiam. Di hadapanku ini aku hanya nampak kegelapan dan aku langsung tidak dapat merasai kehadirannya. Dia memang betul. Dia memang seperti seekor tikus, haiwan malam yang pandai menyembunyikan dirinya di dalam kegelapan.

"Kau ni pelik." Dia berkata dengan nada suara yang lebih perlahan dari tadi.

"Ye ke?"

"Betul. Benda ni bukan sesuatu yang seseorang elit macam kau akan katakan. Kau tak rasa kau akan ditimpa masalah kalau pihak berkuasa dapat tahu?"

"Ya. Masalah besar tu."

"Kau menerima VC yang melarikan diri di rumah kau dan kau tak laporkan pada biro. Kalau mereka dapat tahu, kau memang akan kena. Mereka takkan lepaskan kau."

"Aku tahu."

Nezumi tiba-tiba sahaja menyentap tanganku dan jemarinya yang kurus itu terasa menusuk ke lenganku.

"Kau ni biar betul. Otak kau ni bermasalah ke? Maksud aku, kalau jadi apa-apa pada kau, ianya bukan masalah aku. Tapi, kalau kau dihapuskan disebabkan aku, aku tak sukalah. Aku rasa macam aku pulak yang buat benda tak baik..."

"Baiknya kau fikir macam tu."

"Mama selalu beritahu aku, jangan susahkan orang lain." Katanya.

"Habis tu, kau nak pergi ke?" Aku pula menyoal.

"Tak nak. Aku penat dan kat luar tu ada ribut taufan. Aku nak tidur di sini, atas katil kau ni."

"Kau ni, fikirlah betul-betul."

"Papa pernah beritahu aku jangan campur adukkan sikap dengan perasaan aku."

"Bunyinya macam ayah yang hebat."

Jarinya dileraikan dari lenganku. "Rasanya aku bernasib baik sebab kau ni pelik." Dia berkata dengan lembut.

"Nezumi?"

"Hm?"

"Macam mana kau sampai ke Chronos?"

"Rahsia."

"Kau lari dari Pusat Pemulihan dan masuk ke bandar ni? Rasa macam mustahil saja."

"Kenapa pulak mustahil?. Tapi, aku bukannya masuk ke No. 6 sendiri. Ada orang yang bawa aku. Macamlah aku nak masuk sangat ke sini.

"Bawa kau masuk?"

"Ya. Kau boleh anggap aku ni macam dihantar ke sini."

"Dihantar? Oleh polis ke? Pergi ke mana?"

Pusat Pemulihan terletak di West Block, sebuah zon yang mempunyai tahap pemeriksaan keselamatan yang amat ketat. Sesiapa saja yang berhajat hendak memasuki No. 6 melalui West Block perlu memohon kebenaran daripada biro. Sesiapa yang mempunyai permit kemasukan khas memang dibenarkan keluar masuk sesuka hati, namun aku dengar untuk permohonan baru, mereka terpaksa menunggu sekurang-kurangnya sebulan untuk borang mereka diterima dan diproses -  dan selalunya hanya kurang dari sepuluh peratus permohonan sahaja yang diluluskan. Mereka juga tidak dibenarkan berada terlalu lama di dalam bandar ini.

Semakin lama, semakin ramai orang berkumpul di West Block menanti permit mereka diproses hinggakan semakin banyak penempatan di bina untuk mereka. Semakin ramai juga orang yang bekerja dan memulakan perniagaan di situ selepas itu. Aku sendiri masih belum pernah ke West Block tetapi aku dengar yang ianya adalah tempat yang agak sibuk. Kadar jenayah di situ amat tinggi dan kebanyakan VC yang memenuhi penjara-penjara di Pusat pemulihan adalah penduduk dari West Block. Kadar hukuman penjenayah dijatuhkan berdasarkan faktor usia, samada penjenayah itu pernah melakukan jenayah pada masa lepas, dan jenis kesalahan yang dilakukan. Tiada hukuman mati akan dikenakan. West Block ini bagiku bertindak bagaikan sebuah kubu yang mengurung manusia-manusia yang berpotensi untuk melakukan jenayah dan mereka ini dihalang dari memasuki bandar. Untuk seorang VC diiring dari West Block memasuki bandar ini - ke mana agaknya mereka akan dibawa? Dan atas sebab apa?

Nezumi merangkak ke atas katilku. "Mungkin ke Moondrop." Katanya.

"City Hall! Tengah-tengah bandar? Tapi kenapa?" Aku hampir menjerit.

"Aku tak nak bagitahu. Lebih baik kau tak tahu."

"Kenapa pulak?"

"Aku penat ni. Biar aku tidur."

"Kenapa kau tak boleh beritahu aku?" Aku tidak berpuas hati.

"Boleh kau jamin yang kau akan lupakan segala-galanya yang kau dengar? Atau pura-pura kau tak pernah dengar? Menipu semua orang yang kau langsung tak tahu apa-apa? Kau mungkin bijak, tapi kau bukannya orang dewasa. Kau takkan pandai menipu."

"Rasanyalah, tapi..."

"Jadi, jangan tanya aku lagi. Sebagai balasan, aku juga takkan bagitahu orang lain pasal apa yang kau buat tadi."

"Huh? Pasal apa?"

"Pasal kau jerit kuat-kuat ke luar tingkap tadi."

Dia dah nampak aku tadi. Aku dapat rasakan wajahku kini merona merah kerana malu.

"Kau memang buat aku terkejut. Aku curi-curi masuk ke halaman rumah kau dan baru saja nak fikir apa nak buat lepas tu, bila tiba-tiba tingkap terbuka dan kau menjengah ke luar."

"Hei, nanti dulu-"

"Aku tengok je apa yang kau nak buat lepas tu. Bila kau mula menjerit, aku terkejut lagi. Rasanya aku tak pernah tengok orang menjerit kuat sambil buat muka macam..."

"Diamlah!"

Aku menerkam ke arah Nezumi, tetapi aku hanya terjatuh ke atas bantal di atas katilku. Dalam sekelip mata, Nezumi terus bergerak. Dia memasukkan tangannya di bawah lenganku, dan dengan sekali kilas saja, aku kini terbaring menelentang di atas katil. Nezumi menindih badanku dan menekan kedua-dua tanganku ke atas dengan sebelah tangannya sahaja. Kedua-dua kakinya menekan pinggulku rapat supaya aku tidak lagi dapat bergerak. Dalam sekelip mata, aku dapat rasakan seluruh kakiku menjadi kebas hingga ke ibu jari kaki. Dia memang hebat. Sekejap sahaja aku sudah terperangkap dan tidak dapat bergerak di atas katilku sendiri. Dengan menggunakan sebelah tangannya lagi, dia mengambil sudu di dalam mangkuk stew yang telah kosong dan menekan pemegangnya di tekakku, dan menggerakkannya bagaikan hendak mengelar leherku. Dia kemudian tunduk supaya bibirnya berada dekat dengan telingaku.

"Kalaulah benda yang aku pegang ni ialah pisau, kau dah mati sekarang." Dia berbisik.

Aku menelan air liurku. Hebat!

"Kau memang hebat."

"Huh?"

"Macam mana kau lumpuhkan badan aku dengan senang? Kau tekan mana-mana urat saraf aku ke?"

Dia mula melonggarkan anggota bandannya yang menekan tubuhku itu sedikit sebelum akhirnya dia merebahkan badannya ke atas badanku, menggeletar - dan ketawa.

"Aku memang tak percaya. Kau ni memang kelakar. Naif pulak tu." Katanya.

Aku mula menggerakkan tanganku dan membalut badan Nezumi. Tanganku menyentuh bahagian belakangnya dan aku dapat rasakan badannya amat panas dan sedikit berpeluh.

"Dah agak dah... kau ni demam. Kau patut makan antibiotik." 

"Aku tak apa-apa. Aku cuma nak tidur."

"Tapi demam kau akan teruk nanti. Badan kau panas sangat."

"Badan kau pun panas juga." Katanya. Nezumi menarik nafas dalam-dalam, dan bermonolog sendiri di bawah nafasnya.

"Manusia yang hidup memang hangat."

Tubuhnya kaku dan tidak lama kemudian aku dapat mendengar bunyi dengkuran halus darinya. Aku juga akhirnya terlena dengan tubuhnya yang masih berada di dalam pelukanku.

Apabila aku terjaga keesokan harinya, Nezumi sudah menghilang bersama-sama baju yang kuberikan padanya, tuala dan kotak kecemasan.

-bersambung-

No. 6 : Novel terjemahan

No. 6 ialah sebuah novel bahasa Jepun yang ditulis oleh Atsuko Asano dan diterbitkan oleh syarikat penerbitan Kodansha bermula Oktober 2003 hingga Jun 2011. Novel ini begitu mendapat sambutan dan versi komik diterbitkan bermula Mac 2011 dan dijadikan versi anime bermula Julai 2011.

SINOPSIS:

No. 6 bermula apabila seorang budak lelaki bernama Sion yang dibesarkan di dalam persekitaran elit dan mendapat segala kemudahan dalam sebuah kawasan elit bernama Chronos di sebuah negara bernama No.6 memberi perlindungan kepada seorang lagi budak lelaki yang hanya memperkenalkan dirinya dengan nama Nezumi (bermaksud 'tikus' dalam bahasa Jepun) pada malam hari jadinya yang ke 12. Mengetahui Nezumi ialah seorang pelarian dan sedang diburu pihak berkuasa No. 6, Sion amat berminat dengan Nezumi, mengubat luka tembakannya dan membiarkan Nezumi bermalam di biliknya untuk semalaman. Walaubagaimanapun, Nezumi menghilangkan diri keesokan harinya dan pihak berkuasa No. 6 akhirnya mengetahuinya dan melucutkan taraf elit Sion dan ibunya dan akhirnya dia dipindahkan keluar dari kawasan Chronos. Empat tahun kemudian, Nezumi dan Sion bertemu semula dalam keadaan yang kurang menyenangkan, namun kali ini Nezumi pula menjadi penyelamat kepada Sion yang ditangkap oleh pihak berkuasa No. 6 atas tuduhan membunuh dan memberontak kerajaan. Sion terpaksa meninggalkan ibu dan kehidupan lamanya sebagai warganegara No. 6 dan sedikit demi sedikit dia mula mengetahui rahsia di sebalik No. 6.

Thursday, January 9, 2014

2014 dan business baru

Salam dan selamat sejahtera...
SELAMAT TAHUN BARU 2014

Entri kali ni, bukanlah nak update novel tapi sebagai makluman kepada semua. Saya sekarang dalam proses untuk menghasilkan manuskrip untuk cuba diterbitkan, InsyaAllah. Proses yang amat mencabar sebab memerlukan ketekunan yang amat tinggi. Kadang-kadang, saya mengalami writer's block dan kesibukan urusan pejabat dan komitmen lain di luar jangkaan.

Pada masa ini juga, Alhamdulillah saya telah berjaya membeli rumah pertama saya yang bakal siap dan boleh diduduki mungkin tengah tahun ini. Tahun 2013 memang tahun yang sangat mencabar untuk diri saya, dari segi masa dan kewangan. Pertukaran tempat kerja dan perubahan suasana kerja pun ada membuatkan saya stress kadang-kadang dan ilham mengarang tu macam dah kurang.

Tapi, saya akan mula concentrate untuk manuskrip yang saya tengah usahakan sekarang dan doakan la karya sulung saya boleh berada di pasaran dan dapat tempat di hati pembaca semua.

Dan satu lagi... saya juga pengedar sah DVD Drama Korea, Jepun, Running Man. Kalau ada yang malas nak download dan nak beli DVD dengan harga yang berpatutan, boleh hubungi saya untuk pertanyaan. Korang juga boleh Like page blogshop saya iaitu MS Online House untuk tengok barang-barang lain yang ditawarkan.




atau emel ke nshashabilla@gmail.com untuk pertanyaan.

Sunday, May 29, 2011

[CPoA] 5 : The misunderstanding



Shun memasang ipodnya dan memakai headphone birunya di telinga. Lagu kegemarannya dipasang kuat memenuhi telinganya namun dia masih memastikan yang dia dapat mendengar bunyi-bunyi di sekeliling. Shun bersandar di dinding sambil menanti ketibaan tren yang selalunya tiba tepat pada masanya, namun pada hari itu, pengumuman telah dibuat yang tren akan tiba lewat dari jadual yang ditetapkan. Shun menarik nafas panjang. Mujurlah dia tidak mengejar masa.

"Habislah kita Sophie. Kalau terlambat, Encik Hoe akan marah kita. Kenapalah dia rajin sangat nak buat kelas tambahan waktu hujung minggu ni?" Telinga Shun dapat menangkap perbualan seorang gadis yang berdiri berhampirannya. Shun memandang ke arah gadis itu yang sedang bercakap dengan seorang lagi gadis lain bernama Sophie yang membelakanginya. 

"Relakslah, Tara. Takkanlah dia nak halau kita pulak? Lagipun tren ni yang lambat. bukannya kita." Sophie membalas sambil memandang ke arah landasan tren sekilas. Shun turut memandang ke arah gadis itu dari sisi. Seorang gadis berambut pendek paras bahu, memakai t-shirt yang ditutup dengan sehelai sweater dan seluar tiga suku bersama sepasang kasut sukan. 

Shun tersenyum menyindir. Gaya yang langsung tak feminin. Dia berfikir sebelum mengalihkan pandangan ke arah Tara pula yang kelihatan lebih manis dengan sehelai kemeja merah jambu muda dipadankan dengan skirt pendek dan kasut bertumit. Cantik si Tara ni. Fikir Shun lagi. Dari perbualan mereka, Shun dapat mengagak yang mereka ialah pelajar.

Tara yang pada ketika itu secara tidak sengaja terpandang wajah Shun kelihatan terpaku. Senyuman yang terukir di bibir Shun nampaknya begitu manis dan memikat walaupun hakikatnya, Shun sedang tersenyum menyindir kepada Sophie. Shun pula sengaja tersenyum kepada Tara apabila menyedari dirinya sedang diperhatikan. Tara tertunduk malu.

"Kau apahal sengih-sengih ni?" Sophie menyoal Tara kehairanan.

"Shhh... kalau aku cakap kau jangan toleh tau. Aku rasa lelaki kat belakang kau tu tengah pandang kita." Balas Tara menyebabkan Sophie berpusing mencari-cari lelaki yang dimaksudkan. Matanya bertembung dengan pandangan mata Shun dan mereka bertentangan mata selama beberapa saat sebelum dia mula memandang Tara semula yang jelasnya nampak bengang kerana Sophie mengabaikan kata-katanya.

"Pedulikan orang macam tu. Entah perogol bersiri ke apa, kita tak tahu." Kata Sophie acuh tak acuh.

Shun yang sememangnya sedang memasang telinga, mengetap bibirnya geram. "Perogol bersiri? Kurang ajar betul perempuan ni. Muka aku ni nampak macam orang jahat ke?" Dia menyumpah perlahan.

Namun ternyata Tara masih tidak dapat melarikan pandangannya daripada Shun. Dia masih mencuri-curi pandang Shun sambil tersenyum-senyum simpul. Sophie yang pada ketika itu sedang bercerita tentang sesuatu langsung tidak dipedulikannya.

"Kau dengar tak aku cakap ni, Tara?" Sophie membentak kasar menyebabkan Tara tersentak. Dia mulai hendak naik angin melihat ulah kawannya itu. Tara sedikit terpinga-pinga namun dia hanya mengangguk. 

Keretapi akhirnya tiba di platform. Penumpang-penumpang yang semakin memenuhi stesen mula berpusu-pusu masuk ke dalam tren dan saling bertolak-tolakan sesama sendiri. Tara dan Sophie turut tersepit di tengah-tengah sambil mengaduh sakit apabila mereka ditolak dan kaki mereka dipijak.

Sophie cuba menjengah ke hadapan. Tidak kira apa yang berlaku, dia mesti menaiki tren itu untuk ke kelas tambahan. Mereka sudah terlewat benar. Dia mengalihkan pandangannya memandang wajah Tara yang berkerut dan kelihatan pucat secara tiba-tiba itu. "Kau kenapa? Pening ke?" Sophie menyoal mengambil berat. Namun Tara hanya mendiamkan diri. Wajahnya semakin pucat menandakan dia seperti sedang menahan sesuatu yang kurang menyenangkan.

Sophie mulai rasa tidak sedap hati. Dia memandang lelaki di belakang Tara dengan pandangan tajam. "Kurang ajar! Berani kau mencabul perempuan." Sophie menjerit kuat lalu merentap lengan lelaki itu. Shun terperanjat besar hinggakan headphonenya terjatuh dari kepala dan ipodnya juga terjatuh di lantai.

"Ipod aku!" Shun menjerit cuba mengutipnya sebelum menjadi bahan pijakan penumpang-penumpang lain. Namun, dia tidak berupaya untuk tunduk kerana lengannya dicekak kemas oleh Sophie. Dia memandang gadis itu dengan wajah yang pelik dan tidak senang. "Kau ni kenapa?" Shun menyoal kasar.

"Pencabul! Tangkap dia!" Sophie menjerit kuat hinggakan semua mata di hadapan tren itu memandangnya dan Shun. 

"Eh? Apa ni?" Shun mulai panik cuba melepaskan lengannya dari cengkaman Sophie. Beberapa orang lelaki di sekeliling mereka mulai menolak Shun hinggakan dia terkeluar dari kerumunan orang ramai di pintu tren. Tubuh Shun ditolak hingga ke dinding dan beberapa orang memegang lengannya. "Hei, lepaskan aku. Aku bukan pencabul."

"Cepat panggil pengawal stesen dan bawa orang ni ke balai polis." Salah seorang lelaki itu berkata dan pada ketika itu muncul seorang lelaki berpakaian seperti pengawal menghampiri Shun lalu memulas tangannya ke belakang. 

"Siapa mangsa dia? Tolong tunggu sekejap. Kamu perlu buat laporan pada polis." Pengawal itu bersuara kuat memaksa Sophie dan Tara turut menunggu di stesen walaupun keretapi itu sudah mulai memecut pergi. Shun memandang ipodnya yang secara tidak sengaja dipijak dan ditendang orang ramai hingga jatuh ke landasan dengan sayu.

"Ipod aku." Dia berbisik.

Shun dibawa ke pondok polis berhampiran yang terletak di dalam stesen keretapi. Dia dibiarkan duduk di kerusi sementara seorang polis wanita mengambil keterangan dari Tara dan Sophie. Shun menjeling-jeling ke arah kedua-dua orang gadis itu dengan tajam.

"Aku dah cakap aku bukan pencabul! Mana keadilan untuk aku? Kenapa percaya perempuan terencat ni pulak?" Shun membentak. Polis perempuan itu merenung Shun dengan tajam menyuruhnya diam dan kemudian kembali memandang Tara dengan pandangan simpati.

Sophie menjeling Shun dengan tajam. "Dah buat, tak mahu mengaku pulak. Orang muka macam ni memang tak boleh percaya."

Shun menjegilkan matanya. Apa kena-mengena dengan muka aku pulak?

Shun dibenarkan untuk menelefon seseorang dan dia memilih untuk menelefon Zarique yang pada ketika itu sedang menikmati sarapan pagi di rumahnya. Sememangnya hari itu, kafe mereka tidak beroperasi pada waktu pagi kerana masing-masing mempunyai hal sendiri pada pagi itu.

Shun menarik nafas lega melihat bosnya muncul di stesen namun dia tertunduk apabila Zarique memandangnya tajam dengan pandangan membunuhnya. Habislah aku kalau Zarique mengamuk. Mesti dia kata aku menyusahkan dia pagi-pagi ni.

"Encik ni siapa?" Polis wanita itu menyoal Zarique.

"Saya bos di tempat dia bekerja. Saya minta maaf di atas kesulitan yang cik berdua hadapi." Balas Zarique sambil tunduk sedikit menentang wajah Sophie dan Tara. Shun membulatkan amta memandang Zarique seperti tidak percaya.

"Bos, saya tak buat pun. Kenapa nak minta maaf?" Shun berkata. Hanya dia seorang sahaja yang menggelarkan Zarique dengan panggilan bos.

"Diam!" Bentak Zarique sambil menampar kepala Shun. Terkedu lelaki itu dibuatnya, begitu juga dengan polis itu dan juga Sophie dan Tara. Zarique kemudian mengalihkan pandangannya tepat ke wajah Tara. "Saya memang suka kalau pekerja saya yang tak guna ni merengkok dalam penjara. Tapi, itu pun kalau dia betul-betul buat lah." Kata Zarique sambil merenung Tara dengan tajam. Hati gadis itu sedikit kecut.

Sophie mula menolak Tara ke belakang sedikit lalu berhadapan dengan Zarique. "Hei, kau nak kata kami menipu?" Sophie meninggikan suaranya.

"Shun memang nampak macam kaki perempuan dan mata keranjang. Saya memang mengaku tu. Tapi, dia takkan buat perkara macam mencabul. Lagipun, macam mana kamu boleh begitu pasti yang dia yang mencabul tu? Bukankah sepatutnya orang ramai berpusu-pusu di pintu tren waktu tu memandangkan tren lambat sampai di platform?" Zarique menentang mata Sophie berani. Keyakinannya pada Shun sedikit pun tidak goyah. Dia yakin Shun tidak akan buat perkara begitu pada seorang gadis.

"Memanglah. Tapi, waktu tu lelaki ni yang berdiri di belakang Tara. Tara, kau cakap kau nampak tangan lelaki tu yang meraba kau kan?" Sophie cuba mempertahankan mereka. Dia menjeling ke arah Tara yang kelihatan seperti serba salah itu.

"Tara?"

"Err... sebenarnya aku tak nampak siapa yang meraba aku tu sebab orang terlalu ramai. Aku cuma rasa saja." Balas Tara tertunduk. Sophie kelihatan terperanjat.

"Tapi tadi, kau kata kau nampak dia yang buat?"

Tara menggeleng. "Sebab kau dah tangkap dia, terpaksalah aku mengaku."

Sophie nampaknya seperti hendak pitam. Dia memandang ke arah Zarique dan Shun yang sedang tersenyum sinis itu.

"Jadi, tak ada buktilah yang Shun melakukan benda tu, kan? Lagipun dalam hal ni, bukan Shun yang bersalah. Kau dah memalsukan laporan polis sebab kau mengaku yang kau nampak perbuatan tu dilakukan oleh Shun. Kami boleh dakwa kau pula tau." Kata Zarique sambil memandang wajah Tara dan Sophie silih berganti. "Jadi, kita dah seri. Kalau tak mahu kami laporkan tentang kamu menipu, lebih baik kamu berdua gugurkan laporan polis ni."

Sophie nampak teragak-agak. Dia memandang ke arah Tara yang akhirnya mengangguk itu. "Baiklah, kami batalkan laporan polis ni." Katanya sambil memandang ke arah polis wanita yang hanya mendiamkan diri itu.

Zarique kemudian memandang polis itu pula. "Awak pun sama, cik polis. Mentang-mentanglah mangsanya ialah perempuan berkenaan kes cabul, mana boleh awak abaikan pihak yang satu lagi tanpa siasatan menyeluruh. Awak feminist dan prejudis." Terkebil-kebil mata polis itu mendengar kata-kata dari Zarique itu. Zarique langsung tidak meninggikan suaranya namun nada suaranya kedengaran tegas.

"Terima kasih, bos." Shun mengucapkan sambil tersengih.

"Jangan buat masalah lagi. Lepas ni, kau selesaikan sendiri. Kau memang betul-betul tak buat tadi kan?" Zarique menghadiahkan Shun pandangan yang super tajam.

"Betul! Saya memang tak buat." Bersungguh-sungguh Shun mempertahankan dirinya.

Zarique tersenyum. "Aku percayakan kau. Dah, jom balik. Kau kena kerja mop lantai seminggu sebab dah susahkan aku pagi ni."

"Okey bos." Shun tersengih lebar sambil memberi tabik hormat kepada Zarique. "Ah, tunggu kejap. Ada benda saya kena selesaikan." Katanya lalu berlari menghampiri Sophie dan Tara yang kelihatan sugul itu. Sophie nampaknya agak marah namun dia tidak dapat berbuat apa-apa. Terkejut dia apabila melihat Shun berdiri dihadapannya. Lelaki itu kemudian menghulurkan tangannya.

"Apa?" Sophie menyoal bingung.

"Ipod aku. Pulangkan." Kata Shun.

"Ipod?"

"Ipod aku terjatuh masa kau pegang lengan aku tadi. Kena sepak dan terjatuh di landasan. Aku nak kau ganti." 

"Kenapa aku pulak?" Sophie seperti tidak berpuas hati.

Shun tiba-tiba membuat muka serius. Wajah yang langsung tidak berpadanan degan wajah 'jambu'nya itu. Dia melangkah perlahan-lahan menghampiri Sophie membuatkan gadis itu berasa kecut. Sophie berundur ke belakang apabila Shun semakin menghampirinya hingga akhirnya belakangnya terkena dinding stesen. Shun mendepakan tangannya ke dinding dan badannya kini hampir menekan badan Sophie ke dinding. Gadis itu kini gugup. Mata Shun begitu tajam menerkam wajahnya dengan muka yang serius sehingga dia berasa nervous yang teramat sangat.

"Apa... apa kau buat ni?" Sophie menyoal gugup. Dia tertunduk apabila bertentang mata dengan Shun dalam jarak yang begitu dekat.

Shun kemudian menarik senyum semula melihat wajah risau dan gelabah Sophie itu. "Kalau kau tak buat macam tadi, ipod aku masih selamat dalam poket aku dan aku tak perlu dimalukan, tau tak? Jadi, kau nak ganti ke tak nak?" 

"Aku gantilah." Bisik Tara. Dia menentang wajah lelaki itu namun tertunduk apabila wajah kacak Shun memandangnya.

"Tak payah, Tara. Aku yang salah. Biar aku ganti. Tapi sekarang aku tak cukup duit. Esok lusa aku bayarkan duit gantinya. Bagitahu aku macam mana aku nak ganti dan di mana?" Sophie menyampuk. Dia menolak badan Shun menjauhinya.

"Kau ingat aku nak percaya janji-janji kosong kau ni? Kawan kau ni dah menipu polis tadi, kau pun boleh menipu jugak kan?" Shun berkata. Keningnya terangkat sambil merenung tajam muka gadis itu.

"Aku cakap aku gantilah!" Sophie membentak kasar. 

Shun mengeluarkan telefon bimbitnya lalu menangkap gambar Sophie dan mengambil nombor telefon gadis itu. "Datang ke Parfee Cafe esok. Kita akan bincangkannya di situ." Katanya sambil menghadiahkan senyuman pembunuhnya kepada kedua-dua gadis itu lalu berlalu dari situ mengikuti Zarique yang sedang memerhatikan mereka dari jauh.

"Tak guna lelaki tu!" Sophie membentak sambil menghentak-hentakkan kakinya geram. Hatinya semakin membengkak mendengar suara ketawa kecil dari Tara. "Diamlah Tara! Semua ni kau punya pasal!"

"Bos memang hebatlah! Saya kagum dengan bos." Kata Shun sewaktu di dalam kereta. Zarique yang sedang memandu keretanya menjeling Shun dari sisi. "Macam penegak keadilan."

Zarique mengukir senyuman sinis. "Mana ada keadilan di dunia ni, Shun. Kita bukannya idealis. Keadilan hanyalah bullshit!" Dia menyumpah sambil memandang ke jalan raya dengan tajam. Sesuatu tentang masa lalu melintas fikirannya untuk seketika.


***
ps: okie, sy pnjam nama ya... hahaaa...

Saturday, May 28, 2011

[CPoA] 4 : Bestfriends


Yuna berjalan memasuki Parfee Cafe sambil tersenyum. Hero menghadiahkannya senyuman lalu mengucapkan selamat datang seperti biasa kepada gadis itu. Yuna merenung Hero sambil tersenyum membuatkan lelaki itu tertunduk sedikit. Direnung oleh gadis yang luar biasa cantiknya seperti Yuna membuatkan hatinya menjadi kecut. Hero pantas menunjukkan sebuah meja kepada Yuna.

Dia duduk sambil memandang ke arah Wing yang sedang tekun mengisar biji kopi di kaunter minuman. Wing nampaknya tidak menyedari kehadiran gadis itu. Namun seketika kemudian, apabila dia mengangkat kepala, jantungnya hampir terhenti apabila terpandang gadis itu sedang menongkat dagu memerhatikannya di meja. Wing seperti biasa kelihatan tenang dan dapat mengawal riak di wajahnya walaupun hanya tuhan sajalah yang tahu perasaan di hatnya ketika itu. Wing mengangkat tangannya lalu dibalas mesra oleh Yuna.

"Makin maju kafe ni. Aku nampak muka budak baru." Kata Yuna sebaik sahaja Wing berjalan menghampirinya. Mata mereka mengerling ke arah Hero. 

"Ya. Dia baru masuk tiga hari lepas." Jawab Wing.

"Cik Yuna, awak dah balik rupanya!" Shun menegur Yuna dengan ceria. Vince yang berjalan disebelahnya hanya mengangguk kecil kepada Yuna sebelum kembali menyambung kerjanya. Dia nampaknya kurang berminat untuk berbual dengan bintang terkenal itu. Yuna ketawa.

"Baru semalam. Wing lah yang ambil saya dari airport."

Wing tersenyum. "Kau nak minum apa? Kami belanja hari ni."

"Aku datang nak jumpa Zarique. Lama tak jumpa dia, rindunya." Kata Yuna sekaligus membuatkan senyuman di bibir Wing mati. Yuna mengerling ke arah lelaki itu seketika. "Boleh tolong panggilkan dia, Wing?"

"Okey." Wing senyum semula. Rasa cemburu di hati cuba dibuang jauh-jauh. Dia berjalan ke arah belakang kedai dan menghampiri Zarique yang sedang merokok sambil bersandar rapat pada dinding.

"Ada orang nak jumpa kau kat depan. Pergilah." Beritahu Wing membuatkan Zarique kehairanan. Selama ini tiada sesiapa pun yang mahu berjumpa dengannya. Dalam kafe itu, dialah yang paling kurang popular di kalangan pelanggan. Zarique memijak puntung rokoknya sebelum berjalan masuk semula ke kedai menuju ke ruang hadapan. Namun langkahnya mati apabila dia terpandang Yuna yang sedang duduk berbual dengan Shun dan Hero.

"Yuna?" Dia menegur. Gadis itu menoleh lalu tersenyum lebar. Dia bingkas berdiri dari kerusi dan berjalan menghampiri Zarique yang berdiri tercegat seperti tunggul. Yuna terus mendepakan tangan dan merangkul leher Zarique lalu merapatkan tubuhnya ke badan lelaki itu.

"Aku rindukan kau, Zarique." Kata Yuna kuat. Dia mengerling tajam ke arah Wing yang muncul dari belakang kedai di belakang Zarique. Wing hanya mampu mengetap bibirnya sambil menoleh memandang ke arah lain.

"Cik Yuna tu, girlfriend Zarique ke? Mamat mulut sengal tu boleh dapat girlfriend cantik macam tu jugak?" Hero menempelak. Dia terasa bagaikan sedang menonton drama di televisyen.

Namun Zarique menolak tubuh Yuna, tidak mahu badannya dipeluk lama-lama oleh gadis itu. Yuna tersenyum lalu menarik lelaki itu ke belakang kedai. "Aku nak bercakap dengan kau secara private sekejap, Zarique."

"Hey, ini kawasan staf saja tau. Jangan memandai nak menceroboh." Zarique berkata sebaik sahaja mereka tiba di pintu belakang, kawasan yang tersorok di belakang kedai.

"Ala kau ni, tak teruja langsung jumpa aku? Kau ni tetap tak berubah macam dulu. Masih membosankan." Yuna tergelak. Seketika kemudian dia merapatkan hidungnya ke bibir Zarique. "Kau merokok? Bodoh! Kan aku dah cakap nyawa kau akan jadi tiga kali ganda lebih pendek bila kau merokok. Cuba dengar sikit cakap kawan kau ni!" Kata Yuna dengan nada yang tinggi. Tangannya pantas menampar bahu Zarique menyebabkan lelaki itu mengaduh kesakitan.

"Kau tu pulak masih tak berubah macam dulu. Kasar. Perangai macam jantan. Perempuan tangan besi!" Zarique menggosok-gosok bahunya yang terasa bisa.

Yuna ketawa panjang.

"Ni apahal tarik aku sampai ke belakang kedai? Kau nak cakap apa dengan aku?" Zarique menyoal.

"Aku rindukan kau aje. Aku kan sukakan kau." Jawab Yuna dengan jelas dan direct.

Zarique tersenyum. Namun, seperti biasa senyuman yang dilontarkannya berbaur sinis dan menyindir. "Penipu! Kau saja buat macam ni sebab dia kan? Ingat aku bodoh?"

"Aku tak faham apa yang kau cakap ni, Zarique." balas Yuna acuh tak acuh.

"Aku lagi tak faham apa tujuan kau buat macam ni. Kau tak mahu dia menaruh harapan pada kau, sebab tu kau saja nak bagi dia cemburu kan? Kenapa kau tak berterus-terang saja pada Wing? Beritahu dia kau tak boleh terima cinta dia tu." Zarique berkata.

Yuna mengeluh. "Kau ingat senang aku nak buat macam tu? Tengok muka dia saja dah buat aku lemah lutut, tau!"

"Apa masalahnya kalau kau pun sukakan dia? Berterus-terang sajalah."

Yuna merenung wajah Zarique lama-lama. "Aku akan mati, Zarique. Barah aku dah merebak. Kau pun tahu kan? Aku cuma beritahu pada kau sorang saja. Kalau aku terima dia, aku tahu dia akan gembira. Tapi, bila aku dah mati, dia akan sedih sangat. Aku tak mahu dia sedih."

Zarique terdiam. Benar juga kata-kata gadis itu. Dia dan Yuna adalah kawan sepermainan sejak kecil. Segala rahsia dikongsi bersama. Apabila mereka mula menemui Wing yang muda dua tahun itu, persahabatan mereka mula berkembang. Dia sedar yang Wing amat menyukai Yuna dan dia juga tahu Yuna juga menyenangi Wing. Masing-masing menyembunyikan rasa hati masing-masing sampaikan Zarique sendiri berasa bengang. Nyaris-nyaris dia ingin melancarkan pelannya untuk menyatukan dua hati itu namun, apabila Yuna memberitahunya yang dia menghidap penyakit barah otak dan memujuknya supaya merahsiakan perkara itu dari pengetahuan Wing, Zarique terpaksa bersetuju dan membatalkan rancangannya.

"Kamu berdua ni sama saja. Cuma tahu nak menyusahkan aku." Zarique merungut.


****

Malam itu, Vince berjalan berseorangan di sebatang jalan gelap di bandar. Jaket kulit hitamnya membuatkan dia kelihatan sangat bergaya. Beberapa pasang mata tidak lekang dari memandang wajah kacaknya itu.

"Abang Vince!" Seseorang menegurnya dari belakang lalu dia pantas berpusing.  

Seorang lelaki bertatu berpakaian t-shirt tanpa lengan tersenyum memandangnya. "Wah... rambut kau dah pendek. Nampak kacak betul."

Vince membalas senyumannya. "Aku kan kerja dalam industri permakanan. Mestilah rambut aku kena pendek dan kemas."

Kau nak jumpa big boss? Kau nak balik ke kumpulan kita?"

Vince menggeleng. "Tidak Alex. Aku cuma datang nak pulangkan pistol yang big boss pinjamkan pada aku. Aku dah janji yang aku takkan libatkan diri dalam kegiatan ni lagi. Aku dah ada kehidupan yang lebih baik."

"Maksud kau, kehidupan di kafe kopi dan berpakaian seragam macam pelayan tu? Kau kata itu kehidupan yang lebih baik?" Kedengaran suara garau seorang lelaki berusia awal 40-an yang nampak gagah dan kacak. Rambutnya sedikit ikal dan disikat rapi ke belakang. Vince menoleh ke belakangnya. 

"Big boss." Dia menegur. Walaupun dia telah keluar dari kumpulan itu, namun Vince masih menghormati lelaki yang dipanggil big boss itu.

"Berapa sangat duit yang kau boleh dapat di situ berbanding dengan apa yang kau dapat masa kau masih kekal bersama kami?" Big boss menyoal.

Vince mengukir senyum. "Tak banyak. Tapi, aku lebih tenang di situ. Lagipun, ada seseorang di situ yang aku perlu balas jasanya."

Big boss terdiam. Matanya tertancap pada senyuman di wajah Vince. "Kau dah berubah banyak, Vince. Lelaki bernama Zarique Aidan tu begitu penting bagi kau sampai kau sanggup tinggalkan kami dan ikut dia?"

"Maafkan aku, boss. Aku ada kehidupan sendiri sekarang." Kata Vince sebelum menyerahkan sepucuk pistol kepada big boss dan terus meninggalkan tempat itu. Hatinya bartambah lapang setelah menyerahkan pistol yang disimpannya lama. Pistol yang telah lama menjadi bebanan kepadanya.

"Kau nak kerja dengan aku tak? Hidup kau mungkin tak semewah dulu, tapi sekurang-kurangnya kau akan lebih tenang." 

Suara Zarique pada masa lalu masih terngiang-ngiang di telinganya. Hujan yang lebat pada hari itu membuatkan keadaan sungguh ironik. Vince yang berlumuran darah dan berwajah seperti seorang pembunuh, telah disapa oleh Zarique yang hanya menghulurkan payung supaya Vince tidak terus dibasahi hujan. Perlahan-lahan tangan Vince membalas huluran salam dari Zarique. Vince mengangguk.

Vince tersenyum lagi mengingatkan kisah silamnya. 


Thursday, May 26, 2011

[CPoA] 3 : The union


Wing tersenyum manis, Vince tiada reaksi manakala Shun pula mencebik sedikit apabila pekerja baru bernama Hero Bladel diperkenalkan kepada mereka pada pagi itu. Hero merenung mereka seorang demi seorang. Sekarang, barulah dia mengerti mengapa Zarique memerlukan seseorang yang 'ada rupa' untuk bekerja di bawahnya. Kesemua pekerja di Parfee Cafe sememangnya kacak-kacak belaka. Patutlah kawan-kawan perempuan sekuliahnya begitu gilakan kafe itu. 

Hero agak menyenangi Wing kerana dia kelihatan baik dan tenang. Wajahnya sentiasa manis kerana senyuman sentiasa melingkari bibirnya. Seorang lelaki kacukan Inggeris dan Asia yang tinggi dan berkulit cerah. Rambutnya sedikit menyacak menyerlahkan dahinya yang agak luas itu. Hero membalas senyuman Wing dengan tenang.

Dia mengalihkan pandangannya ke arah Shun pula. Lelaki itu sememangnya berwajah 'jambu' dan yang paling comel di antara mereka. Namun, lelaki bernama Shun itu asyik menjeling-jeling ke arahnya menyebabkan dia berasa Shun agak menjengkelkan. "Nama kau Hero ya? Hemmm... muka boleh tahan walaupun pendek sikit."

Mahu saja dia ingin membuka mulut membalas sindiran Shun, Vince berjalan menghampirinya lalu menghulurkan tangan untuk bersalam. Tangan Vince bersambut. Lelaki yang paling tinggi dengan tubuh yang paling sasa itu kelihatan pendiam dan serius. Rambut Vince panjang hingga ke paras bahu dan mencacak tinggi. Kulitnya sedikit tan seperti seorang yang lasak dan aktif. Sekali pandang, Vince kelihatan seperti seorang samseng yang bergaya. Wajahnya memang tampan, namun senyuman begitu jarang kelihatan di bibirnya.

Hero kumudian memandang ke arah Zarique yang sedang tekun membelek sebuah buku kira-kira sambil menekan-nekan kalkulator. Wajahnya sedikit berkerut menandakan dia sedang berfikir sesuatu. Zarique, pemuda berambut hitam pekat dengan rambutnya yang kelihatan sedikit serabai itu memang nampak serius sentiasa. Seorang yang bermulut bisa dan berani mengeluarkan kata-kata sindiran tanpa mempedulikan perasaan orang lain di sekelilingnya. Seorang lelaki yang cukup menyakitkan hati Hero, namun dia tahu yang dia sememangnya terhutang budi pada lelaki itu.

Zarique mengangkat kepala memandang ke arah keempat-empat pekerjanya yang sedang melakukan sesi suai kenal itu. "Kalau dah habis berkenalan, cepat buat kerja. Kafe akan dibuka dalam masa setengah jam lagi. Shun, aku nak kau ajar Hero apa yang patut sebagai seorang pelayan. Vince, kau mari tolong aku alihkan kotak-kotak yang menghalang pintu belakang tu." Dia memberi arahan mutlak yang tiada sesiapa pun berani menyangkal.

Shun mengerutkan keningnya. "Apahal aku pula kena jadi baby-sitter?" Dia merungut dengan suara perlahan supaya tidak didengari Zarique yang telah mula berjalan ke belakang kafe bersama-sama Vince. 

Wing tertawa. "Kau kan pandai Shun. Mestilah Zarique akan suruh kau handle budak baru. Anggap je kau ni mentor Hero." Wing begitu pandai menggunakan ayat yang membuatkan Shun berbangga. Shun mulai tersengih lebar.

"Ringkasnya fikiran dia. Senang dipengaruhi." Hero memberi komen.

Wing tersenyum. "Hero, kami suka terima kau bekerja di sini. Zarique dah ceritakan pada aku pasal laptop kau tu. Aku harap emak kau sihat."

Hero mengangguk. "Hari ni dia keluar hospital. Aku takkan benarkan dia buat kerja berat lagi lepas ni." Hero mengeluh sedikit.

"Kau memang sayangkan emak kau, kan? Mesti keluarga kau bahagia walaupun tak sekaya mana." Kata Wing. Suaranya kedengaran sedikit muram seolah-olah dia menyimpan sesuatu yang terpendam. Hero perasan, namun dia tidak pula ingin bertanya. Baginya, mereka masih belum begitu rapat untuk berkongsi perkara peribadi.


"Se..selamat datang ke Parfee Cafe." Muka dan suara Hero nampak begitu tegang apabila menuturkan ucapan selamat itu. Shun merenungnya tajam. Mahu saja dia ingin mengetuk kepala Hero namun dia hanya tersenyum manis kepada dua orang gadis yang baru saja melepasi pintu kafe. Shun segera membawakan mereka ke meja, manakala Vince pula mula mengambil pesanan.

"Nak ucap selamat datang pun muka macam orang tahan kencing ke?" Shun menyindir sinis. Hero yang agak panas baran itu mengerlingnya tajam. Mahu saja dia ingin menumbuk wajah tampan Shun itu, namun apabila terpandang wajah Wing yang kelihatan serius tanpa senyum itu, dia membatalkan niatnya segera. Hero mengerling ke arah Shun. Nampaknya, Shun agak takut dengan Wing versi serius tanpa senyum itu juga.

Hero berjaya menghantar sedulang minuman kepada empat orang gadis yang kelihatan berminat denganya. Dia cuba untuk tidak mengambil kisah dengan apa yang dibualkan gadis -gadis itu.

"Itu pelayan baru? Comelnya. Muka macam budak-budak."
"Aku nak minta nombor telefon dia lah."
"Hei, bukan kau minat Wing ke? Kenapa beralih arah pulak ni?"
"Tak kisahlah korang nak minat siapa pun, aku tetap minat Shun. Dia model tau."
"Agak-agaklah, diorang ada girlfriend ke belum, hah?"
"Aku dengar kononnya, kalau orang-orang handsome yang takde girlfriend tu gay."

Hampir terbatuk Hero mendengar perbualan mereka. Gay? Gila! 

Wing yang pada ketika itu sedang memerhatikan raut wajah Hero cuba menahan ketawa. Dia menghampiri Zarique. "Kau tengok si Hero tu. Terkejut dia bila kena mengurat macam tu. Nampaknya, dia perlu biasakan diri dengan perempuan kalau nak kerja di sini."

Zarique mengerling ke arah Hero yang kelihatan terkial-kial cuba menolak perlawaan seorang gadis yang agak berusia untuk minum bersama. "Dia entertainment kau sekarang. Bolehlah kau gelak-gelak selalu. Macamlah aku tak tahu hobi keji kau tu."

Wing tersengih. "Zarique, kenapa kau ambil budak tu kerja di sini?"

"Sebab dia handsome dan boleh menjana pendapatan Parfee Cafe. Macam korang semua." balas Zarique acuh tak acuh.

"Bukan sebab kau kesiankan dia?" Wing menyoal sambil mengangkat kening.

"Aku dah cakap kafe ni bukan rumah kebajikan." Zarique membalas.

"Ataupun bukan sebab kau rasa dia macam Zarfique?" Wing menyoal lagi. Namun, apabila Zarique mula menghadiahkannya pandangan membunuh yang mampu membuatkan aura kematian dapat dirasai sesiapa saja di sekeliling Zarique, Wing mengangkat tangan tanda mengalah. Dia tidak ingin menimbulkan rasa tidak senang Zarique sekaligus mencari penyakit.

"Aku bancuhkan latte ais kegemaran kau ya." Dia berkata dengan senyuman sebelum berundur ke kaunter minumannya. Matanya melirik pada Zarique yang mula menjeling ke arah Hero dengan pandangan mata yang suram.

"Kau tak boleh sembunyikan apa-apa dari aku, Zarique. Aku kawan baik kau." Wing bercakap sendiri.

****

Petang itu, Wing telah mendapat perlepasan untuk keluar awal di atas sesuatu sebab. Kereta mewah Ferrari merahnya meluncur laju keluar dari tempat parkir kereta yang dikhaskan untuknya membuatkan Hero terlopong. "Kereta dia kereta Ferrari? Siapa Wing ni sebenarnya?"

Shun mengerling ke arahnya. "Kau tak tahu? Dia ialah anak tunggal pengarah syarikat Thammesey Corporation, orang ketiga terkaya di negara ni."

Rahang Hero terbuka luas. "Biar betul? Kalau dia kaya, kenapa dia kerja di kafe ni? Kerja makan gaji pulak tu."

"Apa masalahnya kalau dia nak kerja di sini?" Zarique menyoal dingin dari belakangnya. 

"Err... tak ada apa-apa. Saja bertanya." Hero membalas, kurang berani bertentang mata dengan Zarique itu. Padanlah semua orang kat sini takut dengan dia. Memang seram.


Ferrari merah itu terparkir kemas di tempat meletak kenderaan di lapangan terbang antarabangsa. Wing keluar dari keretanya sambil menyarungkan jaket putihnya. Dia telah menukar uniform Parfee Cafe dengan sepasang baju kasual, sehelai seluar hitam dengan kemeja hijau zamrud. Wing berjalan sambil bersiul kecil dan masuk ke ruang menunggu. Matanya mencari-cari seseorang dari pintu ketibaan. Kelihatan dia sedikit resah apabila orang yang dinantinya masih belum tiba apabila penumpang semakin berkurangan.

"Ishh... aku tersilap masa ke?" Dia bermonolog sendirian.

Sepasang tangan memeluknya dari belakang membuatkan dia sedikit terperanjat. Dia pantas menoleh dan seorang gadis tinggi lampai berambut panjang yang sangat cantik sedang tersenyum manis kepadanya. "Wing, lama tak jumpa."

Wing terpaku sebelum mengukir senyuman. "Yuna." Matanya merenung wajah mulus gadis bernama Yuna yang pada pandangan matanya kelihatan begitu sempurna itu.

"Wing, jangan pandang aku macam tu lah." Yuna menegur lalu Wing tersengih dengan tersipu-sipu. Dicapainya bagasi Yuna.

"Tak apakah kau muncul di tempat awam macam ni? Kau nak cermin mata hitam?" Wing menyoal.

"Tak perlu. Dah lama aku tak balik ke sini. Rindunya. Cuaca di Paris, tak seindah di sini." Yuna membalas lalu mula berlari-lari anak mengekori Wing hingga ke kereta. Dia tersenyum melihat kereta Ferrari lelaki itu. "Oh.. baby kau ni masih sihat? Aku ingatkan kau dah tukar kereta."

"Kau suka Ferrari ni, takkanlah aku nak tukar pula."

"Wing memang sweet." Yuna berkata membuatkan jantung Wing berdetap laju. Melihat senyuman di wajah Yuna membuatkan Wing rasa bahagia. Dia memang telah lama menaruh hati terhadap gadis itu. Yuna ialah seorang penyanyi antarabangsa dan bekas model yang menetap dan bekerja di Perancis sejak tiga tahun lalu. Gadis itu dua tahun lebih tua darinya.

"Zarique apa khabar?" Yuna menyoal. Gadis itu ialah kawan sekelas Zarique ketika di sekolah dulu dan mereka bertiga menjadi rapat seperti belangkas. Pada ketika dulu, Yuna dianggap seperti seorang kakak yang baik hati, namun sekarang semuanya mulai berubah apabila Wing mulai sedar yang dia tidak lagi dapat melihat Yuna sebagai seorang kakak. Namun, lelaki itu masih tidak ada keberanian untuk meluahkan perasaannya. Ini kerana dia risau. Yuna kelihatan lebih cenderung terhadap Zarique. Lelaki berwajah serius itu nampaknya lebih membuatkan Yuna teruja. Namun, Wing masih sabar di sisinya.

"Dia okey. Macam biasa."

"Yakah? Rindunya." Kata Yuna tersenyum lebar. Hati Wing sedikit pedih, namun dia masih mampu tersenyum.

"Nak jumpa dia ke? Aku bawa singgah ke Parfee."

Yuna menggeleng. "Tak apa. Aku lama lagi di sini. Cuti panjang. Esok lusa pun aku boleh pergi. Thanks, Wing."