Sunday, January 16, 2011

Chapter 1

Bukannya aku nakkan kerja macam ni, tapi aku sudah tercipta macam ni. Aku bencikannya sebab aku bencikan manusia. Mereka makhluk istimewa, ada kehidupan yang baik tetapi langsung tak pandai nak menghargai apa yang mereka ada. Mereka hanya tahu merungut dan bermasam muka, tapi langsung tak mau berusaha. Cuma mengharapkan tuah jatuh kelepuk di depan mata. 

Cupid selalunya sekadar menjadi pemerhati perhubungan antara manusia dan langsung tak terlibat dengan mereka secara langsung. Fizikal kami bukannya seperti yang selalu dibayangkan oleh manusia. Kami bukannya budak-budak kecil bersayap pakai baju tak cukup kain dan memanah orang tak tentu hala. Fizikal kami macam manusia biasa, ada dua jantina dan tinggal di satu dunia yang tak terjangkau pemikiran manusia biasa. Kami juga ada kelas society kami sendiri, yang mana aku ni masih menjadi pegawai bawahan dan menurut arahan (yang selalunya aku abaikan). Manusia tidak boleh melihat kami, tetapi, kami boleh membuat mereka boleh melihat kami jika perlu. 

Modus operandi kami seperti yang dicakap tadi, bukannya guna anak panah cinta atau love potion ataupun serbuk pixie. Kami makhluk bertamadun dan menggunakan cara bertamadun dan halus. Kami ada soft skills yang baik, dan kami boleh menjadi sahabat yang baik. Kadang-kadang ada antara cupid yang akan menyamar menjadi manusia dan menjadi penghubung antara pasangan yang masih belum berjumpa atau menerima satu sama lain. Pasangan itu pula mestilah yang ditakdirkan sudah berjodoh antara satu sama lain. Rekodnya akan ada tercatat dalam fail-fail yang masih bersepah di atas meja Tuan Cassius tu.


Pertama kali aku membaca profil klien aku yang sebegini. Gadis itu, Henrietta Miles seorang gadis yang agak pendiam. Dia bukannya pasif tetapi, dia mempunyai satu masalah yang aku sendiri pening kepala memikirkan cara untuk menyelesaikannya. Dia seorang yang sangat sensitif dengan makhluk berlainan jantina (lelaki) dan badannya akan menolak lelaki secara spontan setiap kali ada lelaki yang mendekatinya. Seolah-olah dia mempunyai kutub magnet yang sama. Senang cerita, dia tak selesa berdekatan dengan lelaki, dia akan rasa mual dan tak sedap badan sampailah lelaki tu mulai bosan dengan dia. Memang kesian...

Aku cuba memeriksa kalau-kalau dia lebih cenderung terhadap sesama jantina, dan nasib baiklah tidak. Henrietta ni sebenarnya sangat menyukai seorang lelaki yang sememangnya ditakdirkan berjodoh dengan dia. Mereka berdua sekelas sejak di sekolah menengah tapi langsung tak pernah berbual. Dia hanya memandang lelaki itu yang bernama Lex Green dari jauh sahaja sepanjang masa selama hampir 10 tahun. Dan, perasaan dia langsung tak pernah berubah. 

Aku sendiri pun rasa pelik kenapalah mereka berdua ni boleh berjodoh seolah-olah di jari kelingking masing-masing disambung dengan benang merah, sedangkan si gadis ini seorang magnet penolak dan si lelaki itu pulak mungkin langsung tak menyedari kewujudan gadis itu. Mungkin bagi Tuan Cassius, tugas aku kali ni adalah untuk menghubungkan kedua-dua mereka ialah tugasan tersusah bagi aku. Ceh... tak ada apa yang mustahil untuk aku buat di dunia ni! Aku, Asran si Cupid yang hebat!

Dengan segera aku berjumpa Tuan Cassius. "Saya setuju untuk terima tugasan ni. Kalau saya gagal, tuan boleh pecat saya dan hantar saya ke tempat lain. Tapi, kalau saya berjaya, tuan mesti bersihkan nama saya dan benarkan saya buat tugasan yang saya mahukan saja." kataku penuh semangat.

Tuan Cassius memandangku seketika. Dia tersenyum. "Baiklah, saya setuju. Kamu boleh pergi ke dunia manusia sebaik sahaja kamu membuat persiapan."

"Okey. Saya bercadang akan menyamar menjadi manusia dan belajar di tempat yang sama dengan mereka berdua." 

Tuan Cassius mengangguk. Beliaulah yang akan menguruskan hal-hal seterusnya seperti mencipta atau memadamkan memori manusia serta mencari tempat tinggal untukku di dunia manusia. Tugasan baruku akan bermula tak lama lagi, demi membuktikan aku bukan seorang yang gagal. 


Sebelum aku keluar ke dunia manusia beberapa hari kemudian, Tuan Cassius berpesan sesuatu kepadaku yang seharusnya aku ingat selama-lamanya.


3 comments:

OkiE a.k.a WitcH said...

wah...impressive!

Virtual Writer said...

Thanks ya!

niza harniza said...

Mereka makhluk istimewa, ada kehidupan yang baik tetapi langsung tak pandai nak menghargai apa yang mereka ada. Mereka hanya tahu merungut dan bermasam muka, tapi langsung tak mau berusaha. Cuma mengharapkan tuah jatuh kelepuk di depan mata. <----- owh...pandai je asran tu kutuk manusia..tapi die pun sama..hahhaa